histats.com

 


Politisi Eropa ini Sambut pengungsi Ukraina, Kecuali Muslim

 Anggota parlemen dari Spanyol, Bulgaria, Yunani, dan Denmark membedakan antara mereka yang melarikan diri dari Ukraina dan mereka yang berasal dari Timur Tengah dan Afrika.



Dilansir dari laman Middle East Eye pada Selasa (8/3), Saat invasi Rusia ke Ukraina terus berlanjut dan menghancurkan banyak nyawa dalam prosesnya, lebih dari 1,7 juta pengungsi kini telah melarikan diri ke negara-negara tetangga. Sementara sebagian besar pria Ukraina berusia antara 18 dan 60 tetap tinggal untuk membela negara, wanita dan anak-anak pergi ke penyeberangan perbatasan yang padat untuk mencari suaka di luar negeri.

Komisaris tinggi PBB untuk pengungsi menyebut situasi tersebut sebagai krisis pengungsi yang tumbuh paling cepat di Eropa sejak Perang Dunia Kedua. Beberapa negara Eropa telah menyambut mereka yang melarikan diri, termasuk lebih dari satu juta di Polandia, 180 ribu di Hongaria, 128 ribu di Slovakia, 83 ribu di Moldova, dan 79 ribu di Rumania.

Politisi sayap kanan dan populis di Eropa telah menggunakan kesempatan ini untuk membedakan antara pengungsi Ukraina dan pengungsi dari tempat lain, yaitu Timur Tengah dan negara-negara Muslim.

Anggota kongres Spanyol dan pemimpin partai sayap kanan Vox Santiago Abascal mengatakan bahwa negaranya harus menyambut pengungsi Ukraina, tetapi bukan Muslim.

"Siapa pun dapat membedakan antara mereka (pengungsi Ukraina) dan invasi pria muda usia militer asal Muslim yang telah meluncurkan diri mereka sendiri ke perbatasan Eropa dalam upaya untuk mengacaukan dan menjajahnya," katanya kepada parlemen pekan lalu.

Sementara itu, di Bulgaria, Presiden Rumen Radev memasukkan stereotip rasis tentang pengungsi dari luar Eropa yang dikaitkan dengan terorisme dan kriminalitas. “Ini bukan pengungsi yang biasa kami datangi… orang-orang ini adalah orang Eropa,” katanya kepada wartawan, merujuk pada orang Ukraina.

"Orang-orang ini cerdas, mereka adalah orang-orang terpelajar... Ini bukan gelombang pengungsi yang biasa kita alami, orang-orang yang tidak kita yakini identitasnya, orang-orang dengan masa lalu yang tidak jelas, yang bahkan bisa saja teroris. Dengan kata lain, tidak ada satu pun negara Eropa sekarang yang takut dengan gelombang pengungsi saat ini,” lanjutnya.  

Sementara Wartawan Suriah Okba Mohammad mengatakan pernyataan itu mencampurkan rasisme dan Islamofobia.

Di samping itu, di Yunani, anggota parlemen partai berkuasa Dimitris Kairidis mengatakan selama siaran langsung TV bahwa “duduk dan dibantai di jantung Eropa…  dengan orang-orang non-religius, tetapi untuk membuatnya cukup sinis, saya tahu kedengarannya tidak ortodoks secara politis, tetapi sayangnya itu juga penting Kristen, kulit putih, Eropa, yang berasal dari kita, berasal dari kita".

Di tempat lain, politisi Konservatif Denmark Marcus Knuth menyampaikan tweet gambar dokumen yang menunjukkan jumlah Third-country national (TCN) yang terdampar di Ukraina, dengan angka-angka untuk Irak, Suriah, Iran, dan Afghanistan dilingkari. 

“Kami tentu saja akan membantu semua warga Ukraina. Tapi kami mengatakan tidak untuk mengundang 2.300 warga Afghanistan dan Suriah, dll dengan suaka di Ukraina serta berpotensi hingga +10.000 lebih dari Timur Tengah,” katanya.

More Articles

 


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Politisi Eropa ini Sambut pengungsi Ukraina, Kecuali Muslim"

Post a Comment