Cerita Sedih ODGJ yang Ngamuk di Konter HP, Dipisahkan dari Anak, Sering Melamun sampai Hidup Luntang-lantung

Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Cerita Sedih ODGJ yang Ngamuk di Konter HP, Dipisahkan dari Anak, Sering Melamun sampai Hidup Luntang-lantung

Sunday, July 3, 2022 | July 03, 2022 WIB Last Updated 2022-07-03T11:52:25Z

 


 Wanita dengan dugaan adalah Orang Dalam Gangguan Jiwa (ODGJ) yang mengamuk di konter HP di Jalan Ahmad Yani, Bontang, rupanya memiliki cerita sedih. 



Dia dikenal dengan nama Intan. Dia merupakan seorang perantauan asal Pulau Jawa. Medio 2005 lalu, dia sempat bekerja di kawasan hiburan malam di Berbas Pantai.


Saat itu, dirinya bekerja sebagai pemandu karaoke untuk setiap pengunjung yang ingin bernyanyi. Setahun berselang, Intan menikah dengan laki-laki pujaannya dan memiliki 1 orang anak. 


Setelah menikah, dia berhenti bekerja dari tempat hiburan tersebut, untuk menjalani kisah hidupnya bersama suami dan anaknya. 


Kisah romansanya tak berlangsung lama. Dia cerai dengan suaminya. Tanpa nafkah, janda anak 1 ini kembali bekerja di tempat lamanya. 


"Sempat berhenti dia. Tetapi saat bercerai dengan suami sirihnya kembali lagi jadi pekerja di THM," kata Ali Asrofin mantan Bhabinkamtibnas Kelurahan Berbas Pantai, melansir dari KlikKaltim.com--Jaringan Suara.com, Sabtu (2/7/2022). 


Saat kembali bekerja, anak pertamanya dititipkan ke orang untuk dirawat dan dibesarkan. Kala itu anaknya baru berumur sekira 3 tahun. Karena terpaksa, dia menitipkan anaknya dengan alasan keterbatasan ekonomi. Tak lama kerja, Intan kembali menikah. Dari perkawinan keduanya dia dianugerahi anak. Kisahnya tak lagi berjalan mulus, lagi-lagi dia harus berpisah dengan sang suami. 


Himpitan ekonomi memaksa Intan kembali menitipkan anaknya ke orang lain. Usianya masih setahun saat dia titipkan. 


Tangkapan layar kamera CCTV di konter HP Jalan Ahmad Yani saat ODGJ mengamuk. [KlikKaltim.com]
Tangkapan layar kamera CCTV di konter HP Jalan Ahmad Yani saat ODGJ mengamuk. [KlikKaltim.com]

"Nah setelah dititipkan ternyata anaknya dibawa keluar kota. Dari situ lah si Intan sering melamun karena rindu dengan anaknya," sambungnya. 


Kejiwaannya pun ikut terganggu sejak itu. Diperkirakan peristiwa itu terjadi 10 tahun yang lalu. Intan hidup luntang-lantung yang justru membuat depresinya semakin parah. 


"Saat saya tanya waktu itu, kenapa kamu Intan kok melamun. Dia menjawab 'anak ku loh pak sudah tidak ada'," jelasnya menirukan percakapannya dulu. 


Ali pun terus memantau keberadaan Intan yang hidup tidak jelas. Bahkan, sempat membawa ke Rumah Sakit untuk mendapatkan perawatan, akibat gangguan mentalnya. 


Saat tidak kumat saja, Intan masih bisa diajak komunikasi dan mengerti lawan bicaranya. Tempramental ternyata berdampak buruk bagi kehidupan sosial sekitarnya. 


Dari Ali lagi, Intan disebut mengetahui jika ditanya anaknya yang pertama namanya siapa, tinggal di mana, dan bagaimana perkembangannya. Ali menyebut Intan masih nyambung. 


"Saya bawa ke RS kemarin kemudian mau dirujuk ke Rumah Sakit Jiwa di Samarinda," terangnya. 


Terakhir ia meminta, kepada masyarakat yang melihat sebaiknya melaporkan ke pihak Dinas Sosial, atau Satpol-PP untuk dibawa ke RS agar bisa mendapatkan perawatan. 


Lebih lanjut katanya, sempat waktu itu Intan akan dibawa pulang ke kampung halamannya di Jawa Timur (Jatim) tetapi selalu ditolak oleh Intan. 


"Coba diajak saja bicara baik-baik. Atau laporkan saja sama pihak keamanan dan minta dihubungkan ke Satpol-PP atau Dissos-PM," pungkasnya.

×
Berita Terbaru Update